Thursday, May 7, 2009

Menjejak Rafflesia di Lata Berembun, Raub, Pahang

Di tempat Bunga Pakma








Hutan Lipur Lata Berembun









Sdr. Ramli Adnan

Hari ini 7 Mei 2009, hari Khamis.
Semalam aku sukar untuk tidur walaupun keletihan kerana mendaki serta menuruni bukit sepanjang hari di Lata Jarum untuk merakam Bunga Pakma. Aku cuma dapat melelapkan mata lebih kurang jam 2.00 pagi dan terbangun semula secara tak sengaja pada jam 5.00 pagi dan selepas itu mata tak dapat lelap hingga ke siang.



Pagi ini kami merancang untuk ke suatu tempat di mana terdapat Bunga Pakma,menurut kata En. Shukori, Pegawai Renjer Perhutanan itu. Encik Shukori menjumpai lokasi berkenaan hasil dari maklumat penduduk kampung berkenaan. Prof. J, apabila mendengar sahaja hal demikian memanglah amat teruja untuk pergi ke sana. Kami akan di bawa oleh En. Shukori dengan menaiki jeep 4WD nya. Lebih kurang jam 8.00 pagi kami sudah bersedia dengan peralatan yang perlu. Namun kelima-lima pelajar pasca siswazah tidak ikut serta kerana semalam mereka telah kembali ke UKM kerana ada 'presentation', itu sahaja ungkapan yang aku dengar. Aku tidak ingin untuk mengetahui lebih lanjut kerana aku tak suka 'jaga tepi kain atau tepi seluar orang lain'.



Selepas siap semuanya, aku, sdr. Ramli, Prof. J, Ali dan En. Shukori pun mulalah bergerak. Lokasi yang utama tentulah gerai minuman kerana waktu ni memang waktu yang sesuai untuk mengisi perut kami dengan sarapan pagi. Oleh itu kami singgah di gerai kebiasaan kami yang mungkin boleh dikatakan mempunyai daya tarikan tersendiri. Selepas menghirup minuman pagi dan menjamah sarapan, kami pun mula bergerak. Encik Shukori memandu jeep pacuan 4 rodanya memasuki satu lorong ke satu lorong kerana tersesat. Namun akhirnya kami sampai di lokasi untuk mula berjalan dengan kaki pulak. Jauh juga jaraknya dari Lata Jarum, mungkin berkotak-kotak rokok bagi golongan yang merokok, barulah boleh sampai ke sini. Itu pun kalau tak meninggal dek kanser.



Setelah mendaki tanah agak tinggi dan menuruni cerun yang tak berapa curam kami pun sampai di satu tempat dan kami semua keluar dari jeep. Visual pertama yang kami rakam dengan video ialah Bunga Kantan berhampiran jeep berhenti. Cantik juga bunga kantan yang bewarna merah, eh! ia kah merah, aku pun tak pasti. Selesai merakam bunga kantan dan ladang bunga kantan tersebut kami berdua pun bergerak menuju lokasi Prof. J, Ali dan En. Shukori yang sedang setia menunggu di situ sejak tadi.




Mulanya kami memasuki suatu kebun yang ditanam dengan pokok-pokok langsat. Selepas kami merentas anak sungai yang kecil, kami berjumpa pulak dengan tanaman pokok getah yang kelihatan sudah ditoreh. Seterusnya merentas semak samun pokok paku pakis yang berkilat daunnya dipanah cahaya matahari. Kemudian merentasi lagi anak sungai yang di dalamnya terdapat anak-anak ikan dan air sungai tersebut amat jernih dan dingin sekali. Kemudian kami melalui jambatan kecil dan masuk kembali ke hutan serta mandaki lereng bukit kecil, melalui celah-celah batu dan celah-celah pokok serta laluan tanah yang kalau silap perhitungan akan tergolek ke kaki bukit, kalau tak ajal pun, mungkin akan di sergah ular dengan mulutnya tenganga luas serta taringnya yang bisa.. Mendaki, menuruni, mendaki...ermmm...barulah kami sampai di lokasi Pakma oh! Rafflesia itu. Di situ En. Shukori dan Prof J. mencari Bunga Pakma dan merakam dengan kamera foto. Sementara kami yang agak keletihan berehat sebentar menghilangkan lelah kerana mendaki. Kami juga minum air yang di bawa untuk membasahkan tekak kami yang sangat kering. Agak jauh juga kami berjalan.




Kemudian tugas kami ialah merakam beberapa Bunga Pakma sama ada di tanah dan yang melekat di akar di atas pokok. Kami membuat banyak rakaman di sini. Lama juga kami di sini. Penjelasan diberikan oleh Prof. J dan En. Shukori semasa kami membuat rakaman. Kami juga membuat rakaman selepas Bunga Pakma dibelah dua untuk melihat bahagian dalamnya. Hmmmm...cantik sungguh bahagian dalam Bunga Pakma ibarat satu lukisan pada pandangan aku. Selesai sahaja kami membuat rakaman dan Prof. J menyelesaikan tugasnya, kami pun bergerak keluar hutan, ermmm....meredah lagi nampaknya. Dalam perjalanan keluar, aku sempat juga merakam beberapa imej yang aku agak aku berminat merakamnya sama ada dengan kamera video atau foto yang aku bawa bersama.



Selepas makan tengah hari, En. Shukori membawa kami ke satu lokasi yang terdapat Bunga Pakma iaitu Hutan Lipur Lata Berembun. Lokasi ini agak jauh, sakitlah juga kaki dan bahagian bawah badan serta sebagainya kerana lama duduk dalam jeep serta jalan masuk untuk sampai ke lokasi berkenaan tidak boleh di lalui oleh kereta. Kenderaan yang boleh masuk ke Hutan Lipur Berembun itu cuma jeep 4 way drive sahaja. Kalau kenderaan lain, jangan harap nak sampai ke sana. Bukan saja jalannya berlobang-lobang dan sangat tidak rata tetapi juga ia melalui lereng bukit yang di bawahnya terdapat gaung-gaung yang dalam dan kalau jatuh dah tentulah berpindah ke alam lain jika itu takdirnya.



Tiba di Hutan Lipur Lata Berembun, aku pun mula membuat rakaman aliran air sungai yang jernih yang di dalamnya terdapat batu-batu besar yang pelbagai saiz. Aku juga merakam air terjun yang tinggi dan cantik di situ. Jernih sungguh airnya. Sempat juga aku menghirup airnya yang dingin dan jernih itu. Hmmmm....dingin sungguh tekak aku apabila dilalui oleh air dingin Lata Berembun itu. Bila kita berada hampir dengan air terjun tersebut, badan kita berasa dingin kerana tempias dari air terjun tersebut akan terkena kepada kita. Sementara itu Ali Imran, Prof. J dan En. Shukori merkam keindahan di situ dengan kamera foto masing-masing. Aku serahkan kamera video kepada sdr. Ramli. Dia merakam beberapa pemandangan dn sebagainya disitu terutama air terjun yang cantik tersebut. Aku pula sempat merakam situasi disekitar dengan kamera handphone aku kerana kemera foto digital aku telah kehabisan bateri. Lama juga kami di sana sebelum beredar. Di kawasan Lata Berembun ini sdr. Ramli telah disengat oleh lebah dan aku pula cuma nyaris sahaja. Banyak sangat lebah di situ, mungkin sarangnya ada berdekatan tempat berkenaan.



Perjalanan pulang, kami terpaksa juga melalui jalan yang sama, yang penuh dengan batu-batu besar, tidak rata, banyak lubang-lubang dan banyak juga gaung-gaung menunggu di bawah. Apa boleh buat kerana itu saja satu-satunya jalan yang ada. Hutan lipur berkenaan hanya boleh di kunjungi oleh mereka yang memiliki atau menaiki 4 way drive sahaja kerana faktor jalan penghubung yang disengajakan dibuat begitu oleh penduduk yang memiliki kenderaan pacuan 4 roda.



Kami tiba di Lata Jarum kembali lebih kurang jam hampir 7.00 malam. Kami mandi di Lata Jarum, hmmm...amat dingin airnya, semua yang ada ditubuh mugkin menjadi kecut...keh...keh...keh...Lebih kurang jam 9.00 malam kami pulang ke UKM selepas makan makanan malam yang enak pada pendapat aku dimana salah satu masakannya di panggil 'Steam Asam' atau "Steam Limau' tak pasti aku mana yang betul. Sampai UKM hampir jam 12.00 malam, malam Jumaat pulak tu.....Mungkin malam ini untuk Prof. Dr. Jumaat kut...

* foto-foto yang lain terdapat dalam galeri foto.

6 comments:

CikLieYzaOnline said...

waaaaa...
cantiknya air terjun....
sesejuk mata memandang..
sejuk lagi kalo kambing yg berendam...
heeeeeeeee....

ukmstudio said...

Mana ada kambing berendam, terutama kambing gurun...

CikLieYzaOnline said...

hahaha..
ado...ado...
tu ha kambing dady yg dah berkurun lama pergi sana tp xpernah nak ajak den ni haaa....wuwuwuwu

naddysh said...

waa...
besh nyer gi lata jarum~
tringat mase gi arituh..
huhuhu

Akak said...

wallawey .... cantiq nye ... cam ner kalo saya nak pegi ke Lata Berembun ni, kalo kete tak leh masuk cam ner nak sampai ke Lata tu ... boleh share ker ...

ukmstudio said...

Lata Berembun untuk kawasan perkelahan golongan yang mempunyai kenderaan pacuan 4 roda je....